Mengapa Angka Kematian Bayi Merupakan Indikator Kesehatan Penting?

Ada berbagai indikator status keseluruhan status kesehatan suatu negara, wilayah dan masyarakat. Indikator kesehatan digunakan untuk mengetahui status kesehatan suatu negara, wilayah dan komunitas. Beberapa indikator diterima secara luas sementara yang lain tidak diterima secara luas oleh otoritas kesehatan. Angka Kematian Bayi (AKB) adalah salah satu indikator dari keadaan kesehatan negara, wilayah dan masyarakat dan secara luas diterima sebagai indikator yang baik dari negara kesehatan, oleh Pemerintah serta organisasi kesehatan internasional seperti World Health Organization (WHO).

Apakah Angka Kematian Bayi (AKB)?

Angka Kematian Bayi adalah jumlah kematian bayi (di bawah usia satu tahun) di bawah satu tahun usia per 1.000 kelahiran hidup. Misalnya, di suatu daerah / kota 2.510 bayi dilahirkan pada tahun 2010. Dari 2.510 bayi yang lahir, 10 lahir mati. Pada tahun 2010, di lokasi yang disebutkan di atas / kota 20 bayi meninggal di bawah usia satu tahun. Untuk mengetahui AKB kita perlu menghitung jumlah kelahiran hidup: 2.510 (kelahiran total) minus 10 (lahir mati) = 2500. Jumlah kelahiran hidup dalam setahun (dalam contoh ini 2010) dibagi dengan jumlah bayi yang meninggal karena sebab apapun dari cacat lahir hingga infeksi, di bawah usia satu tahun, yaitu 20 dalam contoh ini.

Untuk menghitung AKB, jumlah kematian bayi (dari sebab apa saja) di bawah satu tahun dibagi dengan jumlah total kelahiran hidup dalam setahun, yang dikalikan dengan 1.000 dan dalam hal ini adalah 20 / 2,500×1,000 = 8.

Mengapa tingkat kematian bayi diterima sebagai indikator kesehatan yang penting?

Ini paling banyak diterima sebagai salah satu indikator yang paling sensitif dari status kesehatan suatu negara / wilayah karena beberapa alasan. AKB selalu mencerminkan keseluruhan skenario kesehatan suatu wilayah / negara. Angka ini rendah di negara maju dan tinggi hingga sangat tinggi dalam mengembangkan negara-negara terbelakang. Jika infrastruktur kesehatan (infrastruktur preventif dan kuratif) suatu wilayah suatu negara sangat baik, AKB selalu baik.

Faktor apa yang bisa memodifikasi IMR?

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi IMR dalam jangka pendek atau jangka panjang. Faktor jangka pendek yang mempengaruhi IMR termasuk bencana alam / bencana seperti banjir, gempa bumi, perang (yang dapat memiliki efek jangka panjang, tergantung pada panjangnya perang), kerusuhan sipil (perang saudara), dll.

AKB bisa berbeda di berbagai wilayah di negara yang sama, mis. di Amerika Serikat terendah di Minnesota pada 4,78 dan tertinggi di District of Columbia di 14,1.

Beberapa negara dengan IMR terbaik di dunia:

  • Islandia: 2.9
  • Singapura: 3.0
  • Jepang: 3.2

Beberapa negara dengan IMR terburuk di dunia:

  • Sierra Leon: 160,3
  • Afghanistan: 157
  • Liberia: 132,5

Angka Kematian Bayi untuk seluruh dunia saat ini adalah 49,4

Daftar IMR di atas adalah dari Prospek Penduduk Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Apakah Kematian Itu Pilihan Atau Takdir?

Orang-orang mati, tetapi apakah itu sesuatu yang mereka buat sebagai pilihan? Atau apakah sebaliknya memiliki nasib memilih kita kematian. Satu-satunya kebenaran abadi dari keberadaan kita adalah, bahwa kita binasa. Pilihan kami terputus-putus. Memilih untuk mati atau ditakdirkan untuk mati, tidak melambangkan keberadaan kita sekalipun!

Tapi, itu memiliki penaklukan literal yang kita dambakan mungkin ingin atau pikirkan untuk direnungkan. Jadi, apakah mungkin untuk menunjukkan kematian dengan pilihan atau nasib, karena kita mati pada akhirnya. Kematian hanyalah akhir dari perjalanan yang tidak kita pilih untuk diri kita sendiri.

Kami melahirkan, tetapi apakah itu pilihan kami? Tentunya tidak, mungkin pilihan orang tua kita!

Jadi bagaimana seseorang bisa menyebut kematian yang merupakan akhir dari Kelahiran yang dikotomisasi, menjadi pilihan.

Apakah Anda benar-benar memilih kematian Anda atau apakah mungkin untuk memilih bahwa Anda dapat memilih kematian Anda.

Mungkin Anda bisa mengatur waktu tindakan Anda yang dapat menyebabkan Kematian Anda. Itu semata-mata pilihan Anda. Tapi pada titik waktu seperti itu, apakah kau akan mati adalah pekerjaan Nasib. Semuanya sudah ditulis.

Anda mencoba bunuh diri, dan Anda gagal dan lumpuh atau sesuatu dari ukuran itu terjadi. Yang berarti Anda hanya memperpanjang keberadaan Anda, yang dengan kata lain menandakan ketidakmampuan kita untuk mengendalikan kematian atau Memilih pada Kematian.

Jadi turun dan hidup sebagai Manusia bukanlah tentang membuat pilihan, tidak juga kematian adalah substansi yang dapat dipilih.

Orang mungkin mengutip di sini … bagaimana dengan pilihan yang kita buat setiap hari?

Di situlah kami dianugerahkan oleh nasib kami untuk membuat pilihan. Itulah ironi Kehidupan, Anda harus memilih beberapa dan ada orang lain yang benar-benar tidak dapat Anda pilih. Dan itulah takdirnya. Sekarang hal penting lain yang perlu dipikirkan adalah, apa itu takdir?

Nasib tentu bukan pilihan yang bisa dibuat. Sama seperti cara, kita berpikir batu adalah batu dan itu tidak bisa menjadi air. Mereka ditakdirkan untuk menjadi salah satu dari mereka. Sekarang, batu pasti tidak memiliki kemewahan untuk dipilih saat dilemparkan atau ditumbuk. Yah, itulah anggapan kita. Mereka bisa menolak. Dan itulah nasib mereka. Nasib adalah sesuatu yang menganugerahkan dan menetapkan beberapa pedoman untuk hal-hal yang seharusnya, di mana kita tidak memiliki pengetahuan tentangnya.

Hidup dipenuhi dengan lebih banyak misteri daripada yang kita temukan jawabannya sampai hari ini. Dan Hidup ini meliputi seluruh alam semesta dan alam semesta yang membentuk alam semesta lainnya, yang tidak pernah kita ketahui. Jadi, apakah kita membuat pilihan di sini atau sudah ada di dalam nasib kita.

Nasib memiliki simposium kolektif, di mana kita saling terkait dengan masing-masing dan setiap orang di sekitar kita. Tetapi apakah kita membuat pilihan siapa yang akan kita temui hari ini atau besok? Tentu tidak. Itu ada di takdir kita. Nasib adalah bagian yang lebih besar.

Tetapi, hal ini seharusnya tidak menyurutkan orang untuk membuat beberapa pilihan yang berani atau baik yang mereka pikir akan membuatnya baik atau bagus untuk yang lain. Pilihan tentu ada. Dan nasib kita sebagai manusia yang memberi kita banyak pilihan untuk membuat diri kita sendiri, tidak seperti batu seperti yang telah saya sebutkan. Kami memiliki kelebihan atas batu di sebagian besar masalah, dan itulah yang ditakdirkan untuk kami.

Kita membuat pilihan setiap hari, tetapi apakah kita tahu apa yang akan dituntun oleh pilihan-pilihan ini? Tak pernah!

Yang bisa kita miliki hanyalah beberapa perkiraan tentang konsekuensi dari pilihan yang bisa kita buat, tetapi tentu saja bukan tentang tujuan yang akan ditimbulkannya. Jadi aproksimasi dan nasib adalah dua konteks yang berbeda. Salah satunya adalah nasib yang mungkin atau takdir yang mustahil dan lainnya adalah putusan akhir.

Jadi, kesimpulan saya untuk itu adalah, Kematian yang sudah dekat tentu bukan pilihan, semuanya ada di dalam takdir kita.